Ekonomi

SwissCham Indonesia Siap Wujudkan Pertanian Berkelanjutan

JAKARTA, Pewartasatu.com – Industri pangan yang tergabung dalam SwissCham Indonesia atau Kamar dagang Swiss-Indonesia siap mendukung dan mewujudkan usaha pertanian bekelanjutan di Tanah Air sebagai salah satu upaya menghadapi perubahan iklim. Perusahaan anggota SwissCham antara lain Nestlé, Syngenta, dan Koltiva.

Head of Corporate Sustainable Agriculture Nestlé Indonesia Syahrudi menyatakan, dengan inovasi dan kolaborasi yang tepat, seluruh pelaku bisnis dapat memprioritaskan pembangunan berkelanjutan sebagai langkah kritis untuk mewujudkan pertumbuhan ekonomi nasional dan membantu Indonesia mencapai pemulihan ekonomi di tengah ketidakpastian ekonomi global.

“Dengan mitra petani kami siap bersama memajukan praktik pertanian regeneratif, sebagai jantung di sistem pangan nasional.
Kami percaya kolaborasi yang terbangun menuju pertanian berkelanjutan, akan menciptakan manfaat bagi petani, bisnis, dan pada saat yang sama menciptakan dampak positif bagi lingkungan,” kata Syahrudi dalam keterangan persnya di Jakarta, Kamis (25/5/2023).

Pada rilis bersama tersebut, President Director of Syngenta Indonesia Kazim Hasnain menjelaskan bahwa petani Indonesia harus memenuhi perubahan kebutuhan lingkungan dan harapan regulator, konsumen, serta pengolah makanan dan pedagang.

“Ada tekanan yang meningkat dari perubahan iklim, erosi tanah, dan hilangnya keanekaragaman hayati dan dari perubahan selera konsumen terhadap makanan dan kekhawatiran tentang cara produksinya. Dan alam pertanian, seperti gulma, hama dan penyakit terus menjadi tantangan tersendiri,” paparnya.

Terkait hal itu, kata dia, pihaknya berfokus pada upaya memajukan teknologi yang digunakan petani untuk meningkatkan produktivitas dan profitabilitas mereka, sembari memastikan, melalui ilmu pengetahuan, bahwa teknologi tersebut juga mengatasi tantangan keberlanjutan dalam pertanian.

CEO Koltiva Manfred Borer menambahkan ketertelusuran memiliki peran penting dalam membangun rantai pasokan yang bertanggung jawab dan etis, yang menguntungkan pelanggan, pemangku kepentingan, dan lingkungan kami.

“Dengan kontribusi yang signifikan dari sektor pertanian terhadap PDB Indonesia, kami menyadari pentingnya solusi inovatif untuk mempromosikan keberlanjutan sembari mematuhi standar peraturan,” ujarnya.

Sebelumnya Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud menyatakan pentingnya kolaborasi dan inovasi teknologi untuk membangun pertanian yang berkelanjutan di Indonesia.

“Saya yakin kita bisa membentuk masa depan pertanian berkelanjutan Indonesia melalui kolaborasi dan inovasi teknologi,” ujarnya dalam diskusi “Membentuk Masa Depan Pertanian Berkelanjutan Indonesia Melalui Kolaborasi dan Inovasi Teknologi”.

Sementara Kepala Kerjasama Ekonomi Swiss, Kedutaan Besar Swiss di Indonesia, Philipp Orga mengatakan melalui Program Kerjasama yang dilaksanakan Kedutaan Swiss di Indonesia pihaknya berkomitmen untuk mendukung produksi komoditas berkelanjutan di Tanah Air.

Program Lanskap Berkelanjutan Indonesia (SLPI) yang didanai Swiss bekerja dengan perusahaan swasta di 10 kabupaten di Pulau Sumatra dan Kalimantan untuk menciptakan peluang ekonomi bagi petani sekaligus melindungi lingkungan dan mengatasi perubahan iklim.(**)

Leave a Comment