Automotive Featured Tips & Trik

Tips Merawat Ban Mobil Yang Baik Dan Benar

Tips Merawat Ban Mobil Yang Baik Dan Benar

Tips Merawat Ban Mobil – Ban adalah komponen penting pada kendaraan, agar tidak mudah rusak penggunaan dan perawatan yang benar menjadi suatu keharusan.

Ban sangat berpengaruh dengan faktor keselamatan dalam berkendara, benda ini bersifat penting karena berhubungan langsung dengan aspal. Komponen yang terbuat dari karet tersebut membutuhkan perhatian khusus agar kinerjanya tetap optimal.

Dengan merawat dan menggunakan ban secara benar, konsumen juga dapat menghemat pengeluaran. Melakukan langkah-langkah sederhana namun rutin dijamin membuat perjalanan aman dan nyaman.

Berikut tips merawat ban mobil :

1. Cari tahu tekanan angin yang tepat. Tekanan angin yang tepat dapat Anda temui di sticker di pintu pengemudi, doorpost atau buku manual dan bukan di dinding ban karena angka tersebut adalah angka tekanan maksimum yang dapat diterima ban.

2. Cek tekanan angin ban mobil Anda setidaknya sekali sebulan dan sebelum perjalanan jauh. Tekanan angin ban yang lebih rendah dari seharusnya, dapat menyebabkan kenaikan temperatur ban sehingga dapat merusak ban sekaligus membuatnya gagal berfungsi sempurna.

3. Dingin lebih tepat. Agar mendapatkan tekanan angin yang tepat, cek tekanan angin ban ketika ban mobil masih dingin (belum dipakai berkendara). Jika Anda baru selesai berkendara, tunggulah kurang lebih tiga jam setelah mengemudi.

4 Rawat ban cadangan Anda. Luangkan waktu Anda mengecek ban cadangan sebulan sekali. Pastikan ban tersebut berada pada kondisi terbaik baik dari segi tekanan angin maupun kondisi ban. Jadi, saat Anda membutuhkannya, ban tersebut siap dipakai.

5. Cek kondisi kembang ban/alur ban. Pastikan ban masih memiliki ketebalan kembang ban/alur ban yang baik. Ban yang botak tidak akan mencengkeram jalan dengan baik.

6. Waspadai lubang. Mengapa? Pertama, benturan yang keras saat kendaraan menghajar lubang dapat merusak ban dan velg. Selain itu jar Ketika kendaraan menghajar lubang, dapat saja merusak spooring, suspensi, tie rod end laher roda/bearing dan arm.

7. Tentukan saat untuk merotasi ban. Jangan lupa untuk merotasi posisi ban setiap 9.600 km untuk memperpanjang umur ban. Aturannya adalah ban belakang kanan di rotasi dengan ban depan kiri. Ban belakang kiri dirotasi dengan ban depan kanan.

8. Jangan lupakan tutup pentil. Angin dapat keluar secara perlahan dari pentil yang tidak diberi pengaman (tutup pentil). Akibatnya, jika ban kekurangan angin maka dapat dipastikan ban Anda tidak akan tahan lama.

9. Jangan lupakan keseimbangan. Artinya, selalu mengecek balance ban. Langkah ini penting untuk menghindari percepatan keausan ban.

10. Perhatikan bobot. Jangan mengangkut barang melebihi kapasitas atau daya angkut mobil. Selain membebani ban secara berlebihan dan dapat pula merusak ban.

Related posts

Penurunan Emisi Gas, Andi Akmal: Terjadi Perbaikan Lingkungan Skala Dunia

akhir Rasyid Tanjung

Akan Hadir 2 Juli Honor 30 Lite Sudah Terlihat di TENAA

Diana Sari

Samsung Hentikan Produksi LCD Pada Akhir Tahun 2020

Diana Sari

Leave a Comment